Followers

Tuesday, May 26, 2015

Pemimpin Islam yang Quranik



Pada penulis, orang seperti TGHH, Tuan Guru Yahya Othman, TGNA, Tuan Guru Fadzil Noor  manusia yang sangat rapat dengan penghayatan al Quran dari segi pemikiran dan tindakan. Mereka hidup dengan hujah al Quran dan hadith. Mereka tidak maksum tetapi cuba sebaiknya menjadikan al Quran dan hadith sebagai panduan utama kehidupan mereka. Kehidupan mereka bernafas hujah. Hujah al Quran dan hadith. Jarang sekali hujah mereka bersandarkan kepada pemikiran sendiri,  tokoh-tokoh bukan Islam dan orientalis.

Jika perkara-perkara yang tidak menguntungkan Islam dan mengetepikan syarak serta menidakkan hujah-hujah al Quran dan hadith berlaku, mereka akan terus menolaknya. Sebagai ‘Insan Quranik’ , pemimpin Islam sudah tentu berprinsip menolak dan tawar hati dengan apa keputusan atau tindakan sesetengah para pemimpin  yang dikatakan ‘sekular’ dan tidak menguntungkan Islam.

Politikus Islam  yang mementingkan politik melebihi dakwah, mengutamakan kekuasaan Putrajaya daripada kekuasaan Allah, matlamat menghalalkan cara hanya mahu keuntungan politik sehingga Islam kurang nampak berupaya. Perkara ini sudah tentu menguris hati-hati yang mahukan Islam mentadbir.

Dalam gerakan Islam dunia sekarang, terdapat tiga kelompok utama yang perlu berhati-hati:

+ tokoh Islam yang banyak mengauli pemikiran manusia dengan wahyu sehingga pemikiran manusia melebihi keutamaannya daripada wahyu sendiri.

+ Para  Ulama yang bermudah-mudahan dengan ijitihad mereka. Mereka bukannya berhikmah untuk melaksanakan tetapi berhikmah untuk tidak melaksanakan apa yang terkandung dalam al Quran dan hadith.

+ Para ulama yang terlalu ‘ekstrem’’ sehingga menghilang hikmah dalam tindakan.

 Saya mempercayai manusia boleh berubah ke arah kebaikan atau sebaliknya. Siapa diri seseorang pada hari ini belum menentu siapa diri pada hari-hari mendatang. Begitulah kelemahan seseorang manusia.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.