Followers

Tuesday, November 18, 2008

JAWAB TAMPAN 4

HIKAYAT PASCA PENETASAN: BERTATIH KE ARAH KEDEWASAAN PERJUANGAN

Pra Hikayat

‘maka menulis si terlebih sufaha tentang kedurjanaan kasta dalam himpunan anak muda Islam. Himpunan Anak Muda Islam semua gelap(baca; salah), si terlebih sufaha sahaja yang betul. Nun jauh di Timur, ada mantan penguasa yang melaungkan ulul albab. Dialah seorang ulul albab. Ambil sekolah agama kerajaan negeri dibuat seperti isteri dia punya sekolah. Ulul albab kah orang berasuah dan mencari kekayaan untuk diri sendiri?. Begitu juga pandangan ‘jahat’ ulama di selatan tanah air, semua orang salah, semua orang syirik, hanya dia dan ulama saudi dia sahaja yang benar. Ini penyakit si terlebih sufaha, tertipu dengan kelebihan ilmu. Ilmu itu penyuluh jalan amalan. jangan jadi macam orientalis, tinggi ilmu tanpa amalan. Hujah ritual si terlebih sufaha tidak sik aku hairan bila melihat orientalis pun menghafaz al Quran.’

Hikayat

Seingat saya, pada tahun 2001 ada beberapa orang bekas mahasiswa PMIUM telah menyertai HEP UM. Riuhlah berkokok reban PMIUM. Seperti biasa, penulis tidak hairan. Seumpama, Prof Madya Mohd Noor Deris yang lantang berkokok bagi pihak PAS akhirnya terkulai layu ke pangkuan UMNO. Inilah mungkin yang terjadi pada sumber atau penulis yang suka menulis tentang minah Bina’ atau Islah atau mat tampan.

Penulis tidak pasti kenapa saudara penulis itu terlalu bencikan PMIUM dan PAS. Mungkin ada dosa besar PAS dan PMIUM terhadap saudara penulis itu. Mungkin pernah putus cinta dengan minah bina atau islah atau mungkin pernah tertumbuk oleh mat tampan atau mungkin merajuk dengan PMIUM atau mungkin kerjaya atau tugas saudara sebegitu. seribu kemungkinan. dan penulis harap kemungkinan di atas tidak tepat.

Mungkin UMNO sekarang terlalu berjasa pada saudara penulis itu, sebab itu saudara benci PAS dan PMIUM. Satu lagi mungkin. UMNO memang berjasa tetapi dengan jasanya jangan sampai boleh mengetuk kepala rakyat. barang UMNO ini, satu dasarnya sekular dan nasionalisime, duanya ambil kesempatan atas nama anak emas British, ketiga,kepincangan dasar-dasar UMNO. UMNO memang berjasa, penulis mengakui tapi waktu itu UMNO masih berteraskan rakyat . Kini pusaka Melayu(agama, tanah[nasib tanah rizab Melayu?], bahasa Melayu[tulisan jawi, siapa mansuh?] dan budaya Melayu) digadai oleh UMNO. Saudara penulis itu tak benci pun pada UMNO yang sudah tidak boleh diharapkan itu.

Penulis mengharapkan saudara penulis itu jangan terlalu emosi dan penuh dendam dalam ulasan atau kritikan. Kritiklah dengan membina. Saudara dilihat sebagai ‘ustaz atau ulama’ yang cukup pandai berhujah dan bermain dengan dalil. Penulis nak menitis air mata atas kebijaksanaan saudara.

Pemimpin mahasiswa yang berkaliber pun tidak membongkar cerita kePMIUMnya(baca; kisah dalaman) secara terbuka. Anwar Ibrahim, Dr. Mohd Khir Toyo dan lain-lain tidak mendedahkan kisah mereka. Cuma pembenci yang melampau sahaja yang menceritakan sebegitu. Benci boleh, tetapi jangan melampaui batas.

Penulis yang faqir ilmu ini pernah membaca dan mendengar kuliah spritual. seingat penulis, dunia ini ada 2 jalan. Jalan ini mesti dilalui dan dipilih oleh anak ayam yang dah menetas itu. Jalan pertama berjuang ke arah kebenaran dengan niat keredhaan Allah dan janjiNya(baca; syurga). Jalan kedua, berjuang ke arah kemungkaran dengan niat keduniaan(baca:gila harta, pangkat dan populariti).

Anak ayam itu pilih sendiri la...

Kepada diri penulis(bekas mahasiswa ahli PBMUM dan ABIM PJ), saudara penulis itu dan mahasiswa yang lain. Pemusnah agama ini ada dua jenis;

a. Orang(terutama pemimpin) yang jahil dan sesat.
b. Orang mengerti agama dan alim tetapi menjual agama dengan harga yang murah(nak pangkat, harta dan populariti). Mereka ini seperti ulama yahudi yang menyembunyi khabar tentang kedatangan Nabi Muhammad yang terdapat dalam kitab mereka.

‘tunjukkan kami jalan yang betul’(al fatihah;6)

Semoga kita tergolong dalam golongan betul. Hilangkan api pemusuhan, kembalikan kedamaian jiwa. Cari titik pertemuan, sepakat demi kepentingan bersama. Biar budaya politik dendam dan benci yang begitu diskiminatif itu dikikis.

mamat.com
4/10/08

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.