Followers

Sunday, March 23, 2008

BAB 2 GERAKAN MAHASISWA ISLAM: KENAPA BANGKIT?

BAB 2

GERAKAN MAHASISWA ISLAM: KENAPA BANGKIT?
Oleh mamat.com
mahasiswamenggugat@blogspot.com

‘tugas kalian wahai sahabat mahasiswa adalah menyebarkan ke tengah masyarakat pemahaman keIslaman yang tertutup oleh tirai sejarah. Ia tidak membawa teori-teori tertentu selain al Quran yang setiap saat menjadi referensinya, namun itulah al Quran yang menggerakkan kehidupan’
Hasan al Banna




ISLAM SEBAGAI CARA HIDUP: KE MANA HALA TUJU GERAKAN MAHASISWA ISLAM?


Kehidupan manusia dilihat pada pengakhiran hidup seseorang bukannya pada permulaan sesebuah kehidupannya. Sebagai mahasiswa yang mencintai Islam, kita seharusnya memikirkan bagaimanakah dan ke manakah pengakhiran hidup kita. Jika kita mempunyai wawasan, biar wawasan kita melangkaui wawasan dunia untuk mengapai wawasan akhirat. Di akhirat adalah mahkamah bagi membicara persoalan dunia yang kita lakukan.

Para pengikut GMI mesti ingat dan jangan sesekali lupa terutamanya setelah berakhirnya perjuangan zaman mahasiswa bahawa manusia akan berakhir dengan dua impak. Jelasnya difirman dalam;

‘..diantara mereka(manusia) ada yang celaka dan ada pula yang berbahagia’
(surah hud: 105)

Jadi marilah kita berfikir dengan akal yang bijak dan dijernihkan oleh hidayah, mahu ke mana kita?. Celaka atau mengapai kebahagiaan. Jika kalian berusrah dan ditarbiah dengan baik di universiti tetapi keluar universiti bersekutu dengan puak sekular dengan redha, celaka atau bahagia pengakhiran hidup kita. Janganlah keselesaan, wang, jawatan dan kuasa boleh membeli kebahagiaan akhirat kita.

Walaupun kita gah dengan ilmu PHD, ia tidak menjanjikan perjuangan kita lurus dan benar. Dengan gelaran DR, kita bongkak dengan ilmu dan menidakkan orang lain. Sewajarnya dengan ilmulah kita tingkatkan amalan dan memasuki perjuangan gerakan Islam. Ulama Melayu yang terkenal dengan alim yang beramal seperti Syeikh Daud al Fathani dan Abdus Samad al Falimbani berjuang dalam politik dan medan tempur untuk menegakkan Islam. Ini tidak, ramai pimpinan GMI yang menjadi bijak-pandai menidakkan perjuangan GMI dan gerakan Islam. Inilah manusia yang membuka kitab-kitab tetapi menyembunyikan kebenaran. Mereka seumpama keldai yang membawa kitab-kitab tetapi tidak mengamalkannya.

Para GMI perlu bangkit di kampus bagi menyedarkan para mahasiswa tentang Islam sebagai gaya hidup. Islam ini bukan sempit pada ibadat sahaja tetapi mencakupi kelakuan kita daripada bangkit tidur sehingga tidur kembali. Islam juga merangkumi politik, ekonomi dan sosial. Ajakan ini perlu ikhlas untuk menbangkit Islam sebagai cara hidup, bukannya berpolitik untuk kepentingan diri sendiri.

Jadi, para GMI harus tahu dan berniat secara betul sebelum mara lebih jauh dalam GMI agar tidak termasuk dalam golongan celaka pada masa depan.


POLITIK SEKULAR VERSUS POLITIK ISLAM DALAM KONTEKS GERAKAN MAHASISWA

Mahasiswa harus memahami bahawa penguasaan politik bermakna menguasai segala struktur sama ada dalam politik, ekonomi dan sosial. Adalah wajib bagi pendukung ajaran Islam menguasai politik bagi melihat Islam itu mentadbir bukannya Islam itu ditadbirkan.

Di Malaysia, politik dikuasai oleh juak sekular sama ada pemerintah ataupun HEP. HEP sendiri merupakan badan politik yang banyak membuat keputusan dan mengatur dasar mahasiswa. Politik sekular bermakna politik yang menolak pemerintahan di atas hak Allah. Dalam Islam, kekuasaan politik di bawah kuasa Ilahi (Divine Authority) dan keperibadian suci Rasulullah SAW yang merefleksikan kuasa Allah

Wahai sahabat mahasiswa, kita juga haruslah memahami perjuangan politik Islam adalah untuk menubuhkan negara Islam bukannya negara teokrasi yang amat ditakuti oleh non-muslim. Bagi Iman al Maudodi, negara Islam adalah negara yang kuasa mutlaknya pada Allah SWT yang menentukan syariatnya.

Manakala Abdul Karim Zaidan menyifatkan negara Islam bertunjangkan akidah Islam. Negara teokrasi pula adalah negara di bawah pentadbiran gereja dan paderi. Perbedaan yang jelas adalah segala pemerintahan negara Islam perlu mengikuti ajaran daripada Al Quran dan hadis manakala negara teokrasi, paderi berkuasa mutlak.

Universiti adalah wasilah bagi mahasiswa memupuk intelektualisme dan personaliti mereka. Idea-idea yang mereka temui dalam pembacaan dan perbincangan dengan pensyarah menjadikan mereka sebagai pencetus dan penentu perkembangan fikiran dan kegiatan mereka.

Sejarah kebangkitan GMI boleh dilihat dengan munculnya pengolakan politik akibat pertembungan aliran. Di Mesir, mahasiswa al Ikhwan pernah bertempur dengan mahasiswa sekular-nasionalis-sosialis di Universiti al Azhar, bahkan di Universiti Fuad I, Mesir dan universiti Kabul, mahasiswa Islam telah menguasai politik kampus dengan menewaskan golongan sekular. Natijahnya, golongan sekular iaitu gabungan mahasiswa-penguasa kampus-kerajaan telah merancang menjatuhkan pemerintahan kerajaan mahasiswa Islam.

Kebangkitan mahasiswa Islam di kampus-kampus nasional mencerminkan perjuangan menghidupkan politik Islam dengan meruntuhkan dominasi politik sekular yang berprinsip pemuasan nafsu. Lihatlah aktiviti mahasiswa sekular yang jelas bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Mereka pro-hiburan dan menuduh golongan mahasiswa Islamis sebagai kolot, ekstrem dan fanatik tanpa meneliti hujah-hujah yang konkrit. Politik golongan mahasiswa sekular lebih berskala seorang pembodek dan gilakan habuan material.

Di UM, siapa yang tidak mengenali pembodek-pembodek seperti Mahaganapathy Dass, Choong Sing Kok, Kalam Azad dan halmi Rajin yang telah menjadi pegawai HEP UM. Sebagai contoh Mahaganapathy sejak dari Kolej 10 lagi terkenal sebagai kaki ampu pengetua kolej, Dato Razali Agus dan dia pernah diusir dari kolej ekoran percakapan lucah dengan pelajar perempuan. Orang seperti inikah layak menjadi tauladan?

Selain itu HEP cuba membiakkan politik wang di kampus. Calon ditawar wang dan telefon bimbit, dan mereka telah dijamu di hotel terkemuka. Inilah wajah sebenar HEP yang ingin membodek pemerintah dengan menyatakan universiti mereka bebas daripada pengaruh parti oposisi.

AUKU DAN HEP: PENCABUL HAK KEBEBASAN MAHASISWA?

Berapa elemen dalam AUKU secara total menghancurkan autonomi gerakan mahasiswa. AUKU telah membantut kreativiti gerakan mahasiswa. Contoh, persatuan sangat terhad dalam mencari sumber kewangan dan sumbangan perlu melalui HEP. Ini berlainan zaman sebelum AUKU.

Pada zaman sebelum AUKU, PMUM merupakan persatuan mahasiswa paling kaya di Asia Tenggara. Bahkan PMUM hampir membina stesen minyak sendiri jika tidak berlaku kekacauan mahasiswa pada tahun 1974. Sebab itulah, Universiti Malaya menjadi pusat gerakan mahasiswa utama di Asia pada ketika itu. Persatuan Pelajar Asia menyewa bangunan PMUM.

Dengan ada AUKU dan HEP, semua aktiviti perlu melepasi tapisan HEP. Bayangkan satu projek nak pergi Indonesia, HEP UM hanya memberi bantuan kewangan sebanyak RM 1000 sahaja. Ini tidak relevan. Jika projek dibuat oleh PMIUM, pelbagai mehnah yang dihadapi.

Penulis masih ingat semasa terserempak dengan saudara Muhd Ramadhan Fitri(mantan presiden PMIUM) pada bulan Ramadhan di masjid ar Rahman . Diceritakan pada saat terakhir, HEP membatalkan program berbuka puasa di kampung Awal hingga program itu ditukar ke masjid ar rahman. Kucar-kacir jadinya program tersebut. Ini contoh mudah tanpa kita perlu belajar undang-undang untuk belajar tentang AUKU.

Sebab itu penulis melihat kewujudan AUKU dan HEP perlu dikaji semula kerana mencabul kebebasan gerakan mahasiswa. Akhirnya lahir mahasiswa robot tanpa perasaan kemanusiaan dan aktiviti macam budak tadika kampung Pantai Dalam. Jangan sampai dimalukan budak PASTI dah la.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.