Followers

Monday, May 11, 2015

Mhairi Black: Mahasiswa Masuk Pilihanraya Bukan Sekadar Gimik



Ada kalangan kelompok mahasiswa menganggap mereka adalah sebuah gerakan yang tersendiri. Ada pula yang menganggap mereka adalah wakil kepada organisasi luar kampus.

Sememangnya, PMUM yang pernah dikuasai oleh kelompok sosialis banyak membantu parti pembangkang dalam pilihanraya. Kemuncaknya pilihanraya pada tahun 1969 dimana Perikatan-UMNO hampir tumbang.

Mahasiswa Malaysia dan pilihanraya setakat ini hanyalah gimik murahan. Ia belum lagi terjadi berikutan beberapa kekangan termasuk akta tertentu dan pihak pentadbiran universiti.

Dulu ada sebuah parti mahasiswa bernama Parti Mahasiswa Negara (PMN) kononnya bakal melawan Tun Abdullah Badawi di Parlimen Kepala Batas. Akhirnya menjadi gimik murahan.

Sebelum itu, Presiden PMUM Shamsudin Moner cuba melibatkan PMUM dalam pilihanraya kecil Bentong. Mereka mengeksploitasikan nama Timbalan Presiden PMUM, Azmi Tajudin dicadangkan bertanding tetapi pada akhir  pencalonan, tiada wakil PMUM menyertai pilihanraya tersebut.

Begitu pilihanraya 2013, dimana kelompok mahasiswa menubuhkan GM13[1] yang cuba mencalonkan tokoh PMIUM untuk melawan Dato Seri Mohd Najib Tun Razak di Parlimen Pekan tetapi sekali gimik murahan. Punbegitu  GM13 turun kempen bersama Pakatan Rakyat.

Sebenarnya, sudah lama gerakan mahasiswa membantu pembangkang di sebalik tabir. Cuma akhir-akhir ini mereka banyak melakukan gimik pilihanraya.


Di Malaysia, tahap mahasiswa menyertai pilihanraya hanyalah gimik murahan.

Dalam pilihanraya Britain(2015), Mhairi Black seorang wanita yang berusia 24 tahun telah memecahkan rekod dengan menjadi anggota parlimen yang paling muda sejak tahun 1660 di Britain. Anak muda ini masih belajar dalam jurusan sains politik menang di kerusi Parlimen Paisley and  South Renfrewshire.  Menariknya beliau mengalahkan calon Menteri Luar Britain daripada Parti Buruh iaitu Douglas Alexander iaitu penyandang kerusi parlimen tersebut yang merupakan kubu kuat Parti Buruh sejak 70 tahun lepas.

Adakah pemimpin dan gerakan mahasiswa berani sebagai jalur ketiga (alternatif) kepada parti pembangkang atau parti pemerintah dikala rakyat tiada pilihan?

Rujukan 
Berita Harian, 11/5/2015


[1] Riuh pekikkan dan sorakan anggota GM13 semasa proses pencalonan pilihanraya Parlimen Pekan

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.