Followers

Thursday, November 29, 2007

KARYA GILA-GILA: DIARI PUTEH

DiaRi PuTeh: PENCARIAN CINTA di akHir seMester
oleh mamat_com

Putih menyenangkan mata memandang. Putih adalah kesucian, kebaikan dan secara keseluruhannya melambangkan perkara positif. Begitulah bertuahnya putih. Putih banyak memberi impak dalam sejarah manusia. Kalah perang, bendera putih dikibarkan. Ihram pakaian putih. Kain kapan pun warna putih. Kertas kebanyakannya putih...putih, oh putih... Manusia dan putih. Mencari kekasih. Warna putih dicari. Putih nampak kelawaannya. Pembunuhan pertama di muka bumi, wajah putih antara sebab pembunuhan tersebut. Aku, engkau dan dia, mestilah tak lari daripada warna putih. Puteh namaku, seorang lelaki, pelajar tahun akhir UM. Kisah dimulai di kafe kolej KK 12 yang cukup terkenal itu. Hari itu, puteh pulang daripada perpustakaan untuk makan tengah hari. Makan sambil menonton astro percuma. Astro berimej universal yang membawa polemik antara banyak maklumat atau banyak pengetahuan. Astro antara membawa warna putih atau hitam, kuning atau blue dalam masyarakat?. Asyik dengan makanan yang kurang garam itu, terpandang kepada seorang wanita yang cantik dan putih. Tak tahu nama, dinama cik X. Kenapa hati kecil berdebaran setiap kali bertemu. Puteh, bukan kali pertama Puteh bertemu dengan CIK X. Ia kisah pencarian yang panjang. Pertama kali bertemu semasa malam pengiraan undi pilihanraya kampus. ‘kau, tak nak balik lagi? Tanya sahabatku, Bad. ‘sampai habis’ pantas aku menjawab. Jam menunjukkan jam 1.15 pagi. Aku masih setia bersama rakan-rakan yang lain. Laungan GAGASAN POWER, MGMUM BOLEH mengimbau kembali memoriku yang semakin gersang dimana pada malam itu dipenuhi oleh pendokong PMIUM. Malam itu aku seumpama Hishamuddin Rais, memakai pakaian jean, dari baju sehingga ke seluar kecuali seluar dalam la. Maklumlah peminat politik kampus. Walaupun nampak macam sosialis, tetapi jiwaku Islamis. ‘pakaian tidak mengambarkan niat kita’ kataku kepada ustaz mat sabu yang menegurku di kolej keempat. Semasa menunggu sambil makan kekacang, aku berpaling ke belakang untuk bercakap dengan Sedi, sahabatku daripada pusat sukan. Aku terpandang seorang gadis yang memandang ke arahku. Aku perasankah? Tanya hati kecilku. Pandangan kedua dan ketiga tetap memandangku. Dia gila atau aku gila. Aku pun naik perasan la. Si gadis seorang putih kulitnya dan cantik wajahnya, ayu dan manja. Terserlah ayunya apabila kepalanya diletakkan manja pada bahu sahabatnya yang tidak kurang putih dan cantik. Mimpi celikku yang indah disentapkan dengan bunyi ‘SAYA BANTAH’ laungan daripada sahabat PMIUM yang thabat perjuangan, awie. Bantahan ini dibuat ekoran pihak HEP yang diketuai Tok Dalang Kampus al kelantani mengatakan beberapa kerusi akan dibuat pengiraan semula ekoran pengundi hantu dan kemasukkan ejen Puteri parti BARUA di fakulti pendidikan. Suasana tegang, lagi tegang dihatiku apabila khayalan romantisku terganggu. La kacau betul si awie ini.. awie..ko..tak fahamkah? PMIUM tu apa? Persatuan Percintaan Mahasiswa Islam UM [PMIUM]. PMIUM adalah gedung percintaan mahasiswa Islam yang nak cari gadis solehah, baik dan santun yang seperti yang aku ingini. awie, baitul muslim tak cukup hebat, Percintaan Mahasiswa Islam UM perlu diperkasa agar tiada lagi insan tiada teman selepas alam kampus. Kan jiwang-jiwang yang melentok di bukit Jiwang dibenarkan oleh HEP berbanding cinta antikonsert? Sebab tu aku masuk PMIUM untuk mempelajari dan merasai cinta berbudi, cinta beradab. Lama juga kumencari cik x. Dari pemakaian bertudung labuh pada malam itu, tentulah si cantik manis penyokong Islamis. AI ke? Berperang di minda. Suatu hari di koperasi UM di KPS, aku terserempak dengannya, lagi sekali jantungku mahu keluar, sampai kentut pun tak berbunyi, kawal punya kawal keluar juga si angin yang menepis. Punya gabra yang tak menentu ini cik x hilang dari pandangan semasa aku cuba berpaling. Aku berpaling untuk mencapai sebuah cerita rugi, rugi tak pandai ambil peluang secara tatasusila. Aku rugi tak pandai bercinta, tak pandai memulakan bicara, Aku memang manusia pelik. Pelik yang berasas. Mana tak peliknya, aku tak terbiasa dengan cinta. Aku bukan kaki perempuan dari TASKI ke Universiti tak ada kekasih. Ingin bertegur perempuan pun tak berani. Bukan tak berani langsung, tapi nak mulakan ayat pertama tu, tak boleh. Walaupun aku mempunyai ramai rakan perempuan, aku tak pandai langsung berjiwang2. Makan-makan di kedai makan dan lentok membahu di taman bunga, aku tak pandai. ‘engkau belum rasa jangan cakap, nanti bila rasa engkau ketagih? Tegas sofi rakanku yang playboy. Rakan-rakan sibuk bercinta, aku seronok dengan gedung buku di perpustakaan UM. Duduk cari buku yang bukan-bukan, tentang komunisme, sosialisme dan pemikiran Islam. Pagi, petang, malam di perpustakaan. Tahun akhir mula rasa gelisah dan meresah qalbu, maklum rakan-rakan lain dah bertemu jantung hati. Aku hanya makan jantung pisang dengan budu je. Satu malam, ketika itu aku bersama Ajib sang penyair yang belanja aku minum di KK 12 yang terkenal itu. Cik X keluar dari tempat persembunyiannya, KK 12 yang terkenal tu atau kolej lima, cik X tinggal? Aku cuba membuat tekaan untuk sebuah pencarian. Kalau tidak sibuk berbicara dengan rakan seperjuangan, aku terus mengejar dan mencari cik x. Tapi aku terkejut apabila cik x sendiri datang menyapaku. Berakhirkah pencarianku? Cik x tersenyum manis. ‘namaku...’ hanya itulah ungkapan mampu diujarkannya kerana diganggu suara king kong yang kuat memecahkan suasana indah. ‘woi, bangun sahur??’ bunyi pekikkan. Rupa-rupanya mimpi. ‘bangang ko Ayub ganggu mimpi indah aku’ marah aku kepada sahabat yang membangunku bersahur. Kita selalu marah orang menasihat kita, walaupun nasihat itu untuk kebaikan kita. Akhirnya aku tahu cik x adalah gadis fakulti sains. Gara-gara peperikasaan terakhir di bumi UM, study sakan aku kat perpustakaan. Biasanya aku study di tingkat 2. nak gerah hari tu aku study di tingkat bawah. Rupa-rupanya disinilah cik x study dari petang hingga malam. Untuk kali terakhir aku berjumpa secara kerap di sini dan kerap juga bertemu di cafe fakulti sains. Makan bersama di meja berlainan. Rupanya ramai juga mata-mata lain memerhati cik x. Melepaskah aku?? Hati bersemarak tetapi mulut membisu seribu bahasa. Sekali cuba menegur secara tak gentleman, nampak kebodohan dan kekurangan aku dalam bab cinta. Meleleh lagi kerinduan hati ini. Peperiksaan bermula. Berakhirnya sebuah pencarian di kaki kebisuan bicara dan kerugian qalbu yang tak terbiasa dengan cinta. UM aku kembali meneruskan pencarian. Tunggu kedatanganku dengan cinta baru. CINTA HAKIKI, CINTA ILAHI. Habislah makanan sambil memandang kerancakkan ragam mahasiswa di cafe kk12 yang terkenal itu.

Pencarian sebuah Cinta
Dari mata sampai ke hati
Dari bicara menjadi simpati
Dari simpati bertambah sayang
Biar sayang kekal abadi
Hidup tak seputih disangka....
15 Sept. 04

2 comments:

Jimadie Shah Othman said...

sy cadangkan bacalah rubayat hamzah fansuri. perjalanan mencari cinta dia amat menarik. dan ini cerita happy ending.

bintangTimur said...

> cite awk x abes lg... masih ada masa utk awk lengkapkan cite ni..
> teruskanlah usaha dlm mendapatkan cik x...chaiyokk..!!
=)

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.