Followers

Saturday, March 04, 2017

RUU 355: Mencari Dalih atau Beralasan



Sesetengah pihak menolak RUU 355 disebabkan oleh
1. Dari segi penguatkuasaan
2. Dari segi cara pengusulan atau siapa yang mengusulkannya
3. Dari segi fiqh dakwah
4. Dari segi fiqh keutamaan
5. Bukan Hukum Hudud

Alasan atau dalih ini dimainkan oleh kelompok sekular sepanjang zaman dan segelintir ulama yang berpegang kepada pandangan minoriti dan pengampu. Di Malaysia, UMNO dan ABIM ketika Dato Seri Anwar Ibrahim berkuasa mengunakan pelbagai alasan dan hujah agama dalam menolak pelaksanaan perundangan Islam.

‘Tahu secara teori tak beramal dengan tahu untuk beramal menunjukkan darjat ketaqwaan seseorang’

Persoalan penguatkuasaan seringkali dikaitkan dengan individu dan prasarana. Dari segi individu, persoalan keadilan dalam diri hakim dan pemerintah sering dipersoalkan. Katanya, ikan bilis ditangkap dan dihukum manakala ikan jerung terlepas.

Jadi, adakah dengan perundangan pada hari ini, jerung tidak terlepas?

Mereka juga berhujah, perundangan ini sudah cukup baik dan hanya memerlukan orang bertaqwa dan adil untuk melaksanakan dan menguatkuasakannya.

Adakah sama nilai apa yang Allah kehendaki dengan apa yang pemikiran dan kehendak manusia?

Memang benar, mana-mana perundangan memerlukan orang adil dan bertaqwa untuk merealisasikannya. Cuma Allah telah menyediakan bentuk hukuman yang WAJIB pemerintah laksanakan dalam al-Quran. Adakah kita mahu menafikan apa yang Allah tanzilkan kepada kita?. Laksanakanlah apa yang Allah kehendaki bukannya manusia kehendaki.

Mempersoalkan siapa yang mengusulkan dengan mengatakan ia dalam adalah perancangan UMNO untuk menyelamatkan nyawa politik UMNO dan mengenakan PAS. Logiknya ada. Penipuan dan muslihat jahat itu memang kerja mereka.

Punbegitu kita bersangka baik. Biar Allah SWT membalas apa kejahatan pihak musuh terhadap perjuangan Islam.

Fiqh keutamaan dan fiqh dakwah melihat kepada siapa yang berhujah. Ia sekitar persoalan pendekatan dan masa pelaksanaan.

RUU 355 bukan hukum hudud. Itu memang benar. Tetapi ia pintu pelaksanaan hukuman hudud di dalamnya. RUU 355 adalah ruang dan peluang untuk meletakkan hukum hudud yang terkandung dalam al-Quran dalam perundangan negara Malaysia. Ia adalah fasa perkembangan yang positif dalam pelaksanaan perundangan Islam.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.