Followers

Wednesday, September 13, 2017

Nota Nik Aziz

Bunyinya kira-kira begini:
Bukan saya tidak kisah kepada perjuangan PAS, tetapi saya lebih kasih kepada perjuangan Islam. Kita bukan pejuang PAS di atas sifat PAS sebagai sebuah parti, tetapi kita adalah pejuang Islam. Kita berjuang dalam PAS kerana unsur Islam yang dibawanya.
Selagi kita berjuang untuk Islam, kita akan terus kekal kerana Islam itu tetap kekal hingga sampai ke hari kiamat. Dalam semangat itulah, saya akan membuat perubahan dalam pimpinan parti pada pagi esok (Sabtu).
Dalam semangat itulah juga saya mengharapkan penerimaan, wala' dan sokongan. Elakkan prasangka dan salah sangka. Kita perlu melangkah ke hadapan. Hentikan atau kurangkan cakap-cakap yang tiada faedah. Tumpukan perhatian untuk bermuhasabah, berzikir, berfikir dan bertahannuth.
Berkhidmatlah untuk menampilkan wajah Islam yang mesra dan sejahtera mulai sekarang kerana sememangnya itulah Islam. Jangan leka untuk menjejaki gerak-geri musuh baik dari dalam mahu pun dari luar. Musuh boleh datang dari nafsu jahat di dalam diri kita sendiri.
Musuh juga boleh muncul daripada golongan munafik yang mungkin boleh terdiri daripada kalangan kita. Kita perlu mengatasi dan menangani musuh-musuh dalaman ini sementara menghadapi musuh Islam sebenar yang telah sama-sama kita kenal.
Rekaan nafsu semata-mata
Kita perlu masuk ke dalam Islam secara kaafah (sepenuhnya) kerana Allah SWT telah berfirman dengan maksud: Hai orang-orang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”(al-Baqarah : 208)."
Terdapat hanya dua perkara di hadapan kita sekarang. Sama ada kita menjadi orang beriman yang memasuki dan menerima Islam secara keseluruhan dengan menjadi mukmin sebenar, atau menurut separuh-separuh kerana mengikuti jejak langkah syaitan.
Pilihlah sama ada kita mahu menurut Allah keseluruhan atau mengambilnya separuh-separuh yang sudah dikira menurut syaitan. Dalam ruh ayat ini, tidak menerima Islam secara keseluruhan itu pun sudah dikira menolak Islam dan mengambil syaitan.
Kita perlu ingat pula bahawa syaitan itu boleh terdiri dari kalangan syaitan asli atau juga syaitan dalam bentuk pemikiran yang karut-marut dengan segala macam pengaruh dari isme buatan manusia. Di sini, samada kita menurut kehendak Allah atau menurut kehendak syaitan.
Kehendak ketiga - atau yang disebut juga sebagai atas pagar - itu tidak ada. Itu rekaan nafsu semata-mata.
Janganlah kita sekali-kali menyimpang dari jalan ini kerana Allah SWT telah memberi amaran dengan firman bermaksud: Tetapi jika kamu menyimpang (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu bukti-bukti kebenaran maka ketahuilah, bahawasanya Allah Maha Perkasa (berkuasa untuk bertindak) lagi Maha Bijaksana (untuk memberi nasihat). “(al-Baqarah : 209).
Anggaplah ujian yang kita sedang lalui pada musim ini dan akan datang sebagai kelaziman bagi orang beriman. Ini selaras dengan firman Allah SWT yang bermaksud: Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah rasul (sendiri pun) dan orang-orang beriman bersamanya: “Bilakah datang pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (al-Baqarah : 214).
Mari kita terus berkorban kerana Allah SWT telah berfirman dengan maksud: Dan antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredaan Allah; dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya.” (al-Baqarah : 207).
Kita tidak boleh lari dari terus berkorban demi mencari keredaan Allah. Perbetulkanlah hati. Perbetulkan niat. Perbetulkan amal. Beristiqamahlah. 'Pulau itu' milik kita, insya-Allah.
Menyentuh tentang kejayaan, pejuang Islam telah disediakan dengan pelbagai unsur kekuatan. Jika kekuatan itu datang daripada kebendaan, telah lama Rasulullah SAW memilih tawaran harta benda Abu Jahal untuk membeli undi dan sokongan.
Begitulah juga dengan pangkat dan kedudukan. Hakikat kita miskin dan ditekan oleh pihak yang lebih berkuasa dan berkedudukan menandakan yang kita menyerupai ciri-ciri pejuang Islam yang sebenar.
Mari kita semak, siapa yang mempunyai kuasa dan menyalahgunakan kuasa? Siapa yang kaya dan menyalahgunakan kekayaan dan wang rakyat untuk membeli undi serta sokongan?
Jika jawapannya tidak berada “di dalam kita”, bahkan amat nyata berada di dalam parti yang melawan kita, maka kita tidak perlu bimbang. Pihak yang bergantung kepada duit, media, kuasa, akta dan auta sesungguhnya berada d pihak yang lemah.
Kita kuat. Dia yang lemah. Cuma kita gagal untuk menyusun dan mengadunkan kekuatan kita. Ini soal masa dan ramuan yang tepat. Masanya sahaja belum tiba untuk kita menumbangkan mereka.
Di sini, saya mahu mengajak semua pejuang Islam, termasuk saya untuk menyemak kekurangan diri. Sudahkah kita menggunakan segala kekuatan dan “senjata orang mukmin” yang disediakan oleh Allah SWT?
Sudahkah kita memiliki syarat-syarat yang cukup untuk dianugerahkan kemenangan? Mungkinkah kemenangan tipis kita di Kelantan ini adalah satu bentuk “teguran dari langit” untuk mengejutkan sesiapa jua yang leka?
Dengan kelekaan itulah barangkali, kemenangan besar kita masih tertangguh. Kemenangannya masih digantung di langit awan.
Izinkan saya mengajak semua orang untuk menyemak diri dan orang-orang yang berada di sekeliling diri. Wallahua’lam.”
Ringkasnya taqwa
Itu adalah petikan yang saya notakan dari matan pemikiran Tok Guru sewaktu beliau memimpin usrah Badan Perhubungan PAS Negeri Kelantan pada 12 Safar 1425 bersamaan 2 April 2004 di Dewan Zulkifli, Kota Bharu, Kelantan.
Catatan ini kemudiannya disemak dan disesuaikan sendiri oleh beliau pada 4 April 2004 yakni dua hari kemudian.
Disusun oleh An Bakri, mantan SU MB Kelantan TG Nik Aziz.

sumber: Malaysiakini

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.