Followers

Thursday, January 13, 2011

Menangani Orang Degil Dalam Jemaah Islam

Manusia berjiwa pemberontak, degil dan keras dalam pendekatan memang terdapat dalam banyak organisasi. Mereka selalu mengusik perjalanan organisasi dengan hujah-hujah dan paling teruk mereka mengancam kestabilan organisasi.

Pemimpin perlu menangani mereka dengan baik sebelum menggunakan pendekatan tegas terhadap mereka. Ikhwanul Muslimin banyak kali menghadapi situasi ini. Antaranya ketika menghadapi fitnah takfir. Setelah tahun 1965, para aktivis Ikhwan dizalimi dengan teruk. Kezaliman ini mewujudkan sekelompok golongan radikal dalam jemaah Ikhwan. Kelompok ini taksub terhadap pendapat-pendapat Sayyid Qutb. Mereka mengkafirkan sesiapa yang tidak disukai mereka.

Imam al Hudaybi dan ulama Ikhwan cuba mengatasi masalah fitnah takfir ini melalui pelbagai dialog dan ceramah tetapi gagal. Golongan ini diseru agar berbaiat kepada pimpinan dan jemaah. Mereka berkata “kami berbai’at untuk mengikuti jemaah kecuali dalam masalah takfir. Hendaklah masalah ini diserahkan pada ijtihad masing-masing orang!”
Imam Hudaybi menjawab “ harus mengikuti jemaah dalam segala hal termasuk masalah takfir. Siapa yang tidak siap berbai’at seperti itu, maka hendaklah mencari jemaah selain Ikhwanul Muslimin!”
Terfikir juga bagaimana ucapan Imam Hudaybi terhadap golongan mempersoalkan perkara yang belum pasti berlaku, mempersoalkan kebijaksanaan pemimpin, mendesak pemimpin mendedahkan rahsia jemaah, memperbodoh dan memperkenakan pimpinan serta melabel pimpinan. Mereka wala’ dan tsiqah kepada pemimpin tertentu bukannya pemimpin utama jemaah bahkan kewala’kan dan ketsiqahan mereka terhadap pemimpin luar lebih tinggi daripada pemimpin sendiri.

Konflik kepimpinan dan percubaan menjatuhkan kepimpinan turut dialami oleh al banna sendiri, begitu al Hudaybi. Dugaan ini menambahkan rencam pengalaman seseorang pemimpin. Betullah ucapan TGNA yang mengatakan golongan ini bagaikan kemuncup dan blogger celaka.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.