Followers

Thursday, March 31, 2011

Kepimpinan Mahasiswa: Jenaka Sepanjang Zaman

Oleh Agus Salim II

Tidak dinafikan jasa dan kebolehan mahasiswa seandai kita meneroka sejarah gerakan mahasiswa di negara ini. Cuma yang dipersoalkan, sejauhmanakah semangat atau jiwa mahasiswa itu dijadikan bagasi perjuangan pada hari muka. Atau perjuangan di kampus hanya untuk diukir pada sejarah zaman dan dijenakakan pada masa depan.
Jenaka ini mula berlaku apabila jiwa mahasiswa bertukar kepada ‘jiwa pegawai’ atau PTD dan mula rasa berkepentingan atau berpihak. Maka, perut nasi mula dijaga.

Peranan dan tanggungjawab semasa aktif dalam gerakan mahasiswa mula terabai.
You tak pernah sedar tentang hidup, tentang rakyat dan masyarakat sendiri. You hanya memikirkan tentang diri sendiri saja-nak jadi apa bila keluar dari universiti”[Usman Awang: Dari Bintang ke Bintang]. Tepat sekali tulisan SN Usman Awang.

Harapan rakyat marhaen pada manusia baik yang berjiwa mahasiswa. Rakyat marhaen memerlukan bimbingan, pengetahuan dan pelajaran. Nun jauh di Pulau Bruit[Mukah, Sarawak], kampung Bantal [Hulu Tembeling, Pahang] dan Tongod[jauh di pendalaman Sandakan, Sabah], rakyat memanggil dirimu wahai pimpinan mahasiswa untuk menabur bakti. Jangan sampai rakyat marhaen di luar bandar terus diperbodohkan.

“.... sebab sampai sekarang belum ada dalam sejarah seorang mahasiswa yang keluar universiti mahu tinggal dan bekerja di desa-desa”.Tugas manusia berjiwa mahasiswa mengambil tahu keadaan dan perkembangan masyarakat. Jangan bina tembok di antara masyarakat dengan mahasiswa.

Dalam konteks pemimpin mahasiswa Islam, ramai dalam kalangan mereka berundur daripada medan masyarakat. Mereka membudayakan individualistik dan materialistik. Dan cukup selesa di kerusi empuk.

Mahasiswa dari kota tanah air,
Bangunlah!,
Angkat matamu dari buku,
Lampaui dinding lampaui tembok,
Semua menunggu,
Mengajakmu,
Bersama ke tengah jalan kota.
Lihat betapa temanmu telah berdiri di sini
Sebaris dengan kami,
Para buruh dan petani di jalan Sungai Besi,
Sederap belajar dari hidup berani.
Lepaskan tangan halus kekasih di tasik,
Atau bersama berjalan ke parlimen,
Kerana tenagamu dengan ilmu di dada,
Akan merombak erti hidup sebuah negara.
[sajak mahasiswa oleh Usman Awang]

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.