Followers

Thursday, March 24, 2011

Merebut Baju Amanah

Merebut Baju Amanah

Mengkritik mudah sekali tetapi jika kita diberi tanggungjawab, barulah kita tahu peritnya. Saya melihat para ustaz yang gemar mengkritik perlu diberi peluang sebagai pentadbir dalam jemaah Islam yang disayanginya. Para ustaz seperti mereka perlu bertanding dalam pemilihan organisasi Islam yang didukungi.

Syeikh Muhammad al Ghazali pernah menemui Muryidul Aam ketiga Ikhwan, Ustaz Umar Tilmisani dalam usaha bekerjasama dan menyumbang untuk Islam . Beliau ditanya oleh Ustaz Umar ‘kamu tahu pekerjaan ini(memimpin Ikhwan) merupakan beban berat yang terpaksa kupikul dan kuterima?. Muhammad al Ghazali menjawab ‘aku tahu hal itu. Kerana itu bermatlamat tampil di depan dan tidak inginkan jawatan. Orang seperti anda sangat berhak mendapat perlindungan dan bimbingan Allah’.

Sesiapa yang memegang baju amanah perlu menerjang badai yang datang dari luar dan dalam jemaah sendiri. Dalam jemaah Islam seperti PAS, ABIM atau JIM, baju amanah ini dibenar direbut melalui pertandingan. Pertandingan untuk bertanggungjawab untuk berbakti kepada agama. Jadi para pemimpin yang layak perlulah menonjolkan diri untuk mengapai baju amanah tersebut.

Jika tiada pilihan, ahli jemaah Islam perlu memilih seorang tokoh yang dilihat ‘penyatu atau penstabil jemaah’ walaupun karisma, idealisme dan kekuatan kepimpinan tiada.

Walaubagaimanapun, tokoh ini wajib mendapat suara majoriti ahli jemaah. Perkara pernah dialami oleh Mursyidul Aaam kedua ikhwan, ustaz Hasan Hudaybi.

Muhammad al Ghazali menyatakan ‘ Ustaz Hasan Hudaybi tidak pernah berupaya untuk memimpin Ikhwanul Muslimin, tetapi Ikhwanlah yang meminta beliau memimpinnya. Ketegasan dan keistiqomahannya berhak diketahui oleh setiap orang. Beliau tidak pernah berkeluh kesah atau mundur kerana musibah atau ujian. Sehingga usia yang sudah senja pun beliau tetap memiliki keimanan yang mendalam dan optimisme tinggi.

Tidaklah salah jika dikatakan bahawa kesabaran yang mengukuhkan imannya itu menjadikannya lebih mulia dalam pandangan saya. Musibah yang menimpa diri dan keluarganya secara bertubi-tubi tidak mengikis sifat jujurnya dalam menghukumi masalah. Bahkan, tidak membuatnya surut dari manhaj Jamaah Islamiyah, malah sebaliknya. Saya menemuinya setelah berbagai musibah berlalu untuk memperbaiki hubungan dengannya. Semoga Allah Ta'ala mengampuni kita semua’.

Ustaz Hassan al Hudaybi memang kelihatan lemah pengaruhnya tetapi dalam muktamar tidak pernah kalah. Beliau adalah tokoh penyatu dan penstabil Ikhwan . Tanpanya krisis kepimpinan Ikhwan semakin parah kerana dalam Ikhwan mempunyai ramai pemimpin berbakat dan berpotensi.

Muhammad al Ghazali adalah ‘musuh politik’ Ustaz Hasan al Hudaybi dalam konteks politik dalaman Ikhwanul Muslimin. Permusuhan ini hanyalah dari segi idealisme dan pendekatan. Walaupun, pihak penentang Ustaz Hasan al Hudaybi termasuk Muhammad al Ghazali melakukan tindakan politik yang ekstrem dengan melakukan rampasan kuasa dalam Ikhwan. Krisis ini dilihat krisis peribadi dan antara kem pemikiran dalam Ikhwan.

Para penentang dalam jemaah Islam, gunakanlah peluang muktamar untuk bertanding melawan pimpinan yang sedia ada. Bertanding dan lawan secara sihat, bukannya terus menanam budaya munafik dengan fitnah dan kenyataan jahat.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.