Followers

Saturday, January 17, 2009


BARANG LAMA TAK BERGUNA?
Oleh mamat.com
Penggemar Tempe

Aku punya sepasang kasut lama, cap buaya. Barang lama. Seminggu sekali aku meng’kiwi’nya agar ia segar dek mata orang yang memandangnya. Sampai sekarang aku masih memakainya. Ada orang mengatakan barang lama tidak berguna dan tidak sesuai dengan zaman. Saya tidak menafikan tetapi bukan semua.

Dalam gerakan Islam, ada kelompok baru yang menyifatkan diri mereka pengislah atau reformis. Kedatangan kelompok ini amat kita alukan tetapi perubahan yang dibawa jangan melupakan asas-asas penting yang benar, sahih dan tepat yang telah dibina. Ada sesetengah golongan ini memperlekeh idea-idea Imam Hasan al banna yang dikatakan lama dan tidak sesuai dengan zaman dan suasana Malaysia. Benar tetapi kebanyakkan idea Imam Hasan al banna masih sesuai dipakai oleh penggerak gerakan islam.

Ikhwanul Muslimin dan Imam Hasan al Banna adalah ‘barang lama’ yang berkualiti dan telah teruji serta benar ilmunya. Tak usah kita mengatakan Rukun Baiah itu tidak sesuatu yang tak sesuai dan lapuk tetapi kita boleh menambah rukun dengan beberapa rukun yang sesuai dengan zaman dan suasana kita. Bagi penulis, Rukun Baiah adalah unsur kekal dalam sesuatu gerakan dakwah. Setakat pengetahuan penulis, rukun baiah ini dicipta dengan hidayah Allah, ayat yang padat tetapi penuh dengan makna iman, ilmu dan akhlaq didalamnya.

Sama juga kita membaca kitab Imam syafie dan Imam Nawawi, mereka dan kitab mereka adalah barang lama, tetapi mereka dan kitab mereka ada kualiti, benar dan sahih, kita masih membaca dan mengamalkan apa yang dikaji dan ditulis oleh mereka.
Jadi, saya mengharapkan reformis kita membuahkan idea dan amal bagi menyegarkan perjuangan bukannya membuang idea dan asas-asas amal yang benar, berkualiti dan telah teruji.

Saya terus memakai kasut cap buaya lama yang berkualiti itu. Cuma saya perlu meng’kiwi’nya agar ia kelihatan terus segar dan mantap.

Reformis, kamu adalah pembina bukan pemusnah.
17.1.2009
Taman Fajar, Sandakan

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.