Followers

Sunday, April 20, 2008

Penulis dan Penterjemah: Satu kerjaya

PENULIS DAN PENTERJEMAH: SEBAGAI SATU KERJAYA
Oleh Mohamad Ridhwan Bin Alias[1]

Penulis sangat mengagumi Faisal Tehrani yang memilih menjadi penulis sepenuh masa. Sukar untuk menjadi seperti beliau yang menghasilkan karya secara berterusan bahkan beliau dilihat sebagai sasterawan negara dalam pembikinan.

Menulis ada batasnya iaitu masa(mengkaji, membaca dan menulis), pengalaman dan idea. Ketakutan utama bagi seorang penulis ialah kehilangan ilham atau idea. Ilham ini dianggap anugerah Allah SWT yang boleh ditarik balik atas kehendakNya. Oleh sebab itu seorang penulis terus mencari ilmu dan pengalaman melalui kembara, membaca dan diskusi.

Faisal Tehrani seorang suka mengembara dan tinggi tahap pembacaannya. Beliau juga terus belajar dan hampir mengapai PHD. Inilah penulis berintelektual yang suka berfikir dan membuat kajian sebelum menulis. Samad Said, sasterawan negara juga adalah penulis sepenuh masa hidup merayau memerhati masyarakat selepas berjaya dalam bidang kewartawanan. Pak Samad juga suka membaca, dikhabar 4 buah rumahnya dipenuhi buku. Membaca, terus belajar dan merayau serta mengembara adalah formula ampuh untuk menjadi penulis yang berkaliber.

Memang sukar untuk menjadi penulis kerana kita perlu idea, ketahanan mental dan pengorbanan masa. Jika begitu, kita boleh menterjemahkan karya asing ke dalam bahasa Melayu. Karya ini tidak semestinya karya agung yang tebal asalkan tajuk bersesuaian dengan masyarakat kita.

Penulis juga mengkagumi insan yang paling suka menterjemahkan buku. Orang yang dimaksudkan itu ialah Ustazah Noraine Abu, Ustaz Wan Shaghir dan Ustaz Abdullah al Qari. Ustaz Abdullah al Qari adalah seorang guru di sekolah Muhamadi di Kota Bharu Kelantan. Beliau menterjemah dan menyadur pelbagai genre buku termasuk perubatan dan seks, dan paling giat menterjemah tanpa bosan. Beliau mempunyai perpustakaan peribadi antara yang terbesar di Malaysia. Sekarang, beberapa orang anaknya termasuk yang terkenal Dr Najib Abdullah, Pensyarah KIAS juga turut menterjemah dan menulis. Ustaz Wan Shaghir pula bergiat cergas dalam usaha mengalih bahasa daripada Jawi ke Rumi.

Di atas adalah kejayaan penulis dan penterjemah yang giat. Penulis beranggapan perterjemahan dan penulisan adalah satu kerjaya yang baik bagi para mahasiswa pelbagai bidang. Cuma asas utama penulis dan penterjemah ialah ilmu bahasa dan kepakaran bidang yang ingin diceburi.

Penulis menyeru rakan-rakan yang balik daripada Timur Tengah dan India serta Pakistan, gunakan kekuatan bahasa yang anda pelajari untuk menterjemahkan buku. Kita dapat menambah ilmu untuk diri dan memperolehi pahala besar bagi siapa yang membacanya.

Mahasiswa yang berilmu adalah tiada istilah pengangguran dalam hidup mereka. Jika kehendak mereka kuat, mereka boleh berjaya. Marilah kita berkerjaya berdikari yang memiliki masa di bawah kawalan kita.

2/1/08
[1] Penulis menginsafi diri ini. Ya, gaji tetap enak bila dapat setiap bulan tetapi masa kita ditelan kesibukan yang ditentukan oleh manusia lain. Dhuha, baca al quran, witir dan tahajud ditelan oleh kesibukan kerja dan keletihan ekoran kerja. Jika ada satu lagi kehidupan penulis ingin menguasai ilmu bahasa dan ilmu agama, penulis ingin bebas masa penulis daripada kawalan kesibukan dunia yang sementara ini. Rezeki milik Allah SWT.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.