Followers

Monday, June 06, 2011

KERJA, FATWA dan POPULARITI



Hasil kerja, kompentensi dan prestasi kerja antara elemen penting dalam pengurusan organisasi pada zaman sekarang. Aspek keilmuan dan akhlaq bukan lagi pilihan utama. Pada pandangan saya, semua pimpinan organisasi bekerja, cuma hasil dan prestasi berbeza. Begitu juga tahap elemen komunikasi dan media adalah berbeza.

Ada orang bekerja dalam diam dan ada pula yang mewar-warkan. Penggunaan media massa dalam mewar-warkan kerja dapat membuka mata ahli komuniti bahawa mereka sedang bekerja. Pemasaran ‘diri’ dan produk pada zaman ini cukup penting. Ini bukan lagi zaman ‘ikhlas dan tawaduk’, ini zaman komersial dan populariti. Jika tiada nilai komersial-pengiklanan dan populariti, seorang atau sesebuah organisasi akan berada dalam kegelapan. Oleh itu, kita seharusnya bijak mengunakan ruang untuk menonjolkan hasil kerja secara terancang.

Artis dan politikus menjadikan diri mereka sebagai produk yang dipopularkan oleh media massa. Sama ada hasil kerja atau kenyataan mereka akan menghasilkan sesuatu bahan bicara kepada komuniti sehingga dapat mengangkat popularitinya.

“ini zaman prestatif bukannya zaman FATWA sang lebai”

Fatwa yang mengikat dan menjumud pemikiran masyarakat semakin dihakis oleh faham liberal, faham material dan faham demokrasi dalam sesebuah organisasi. Para ulama yang suka berfatwa tanpa menuruni ke medan masyarakat dan berprestasi lemah tidak akan dipilih dan tidak disenangi oleh anggota komuniti. Ulama perlu mengubah corak pemikiran dan pendekatan. Jiwa perubahan dengan pembukaan pintu ijtihad perlu disemati dalam jiwa dan pemikiran ulama.

Kemerosotan sokongan terhadap kelompok pengasas kepimpinan ulama dalam muktamar PAS yang baru berlangsung sewajarnya memberi kesedaran kepada para ulama dalam PAS terutamanya dalam MSU dan Dewan Ulama agar kuat bekerja dan berprestatif. Masa untuk asyik berfatwa sudah berlalu. Berfatwa dan berkerja itulah jawapannya.

Populariti datang dari media massa. Media massa yang mengangkat populariti. Dalam PAS, populariti dimulakan dengan penamaan atau penarafan ‘jawatan’ atau sistem pemberian nama (nomenclature). Ustaz Hadi dan Ustaz Nik Aziz ditokgurukan. Retorik, kenyataan dan permainan isu antara suntikan yang membolehkan seseorang popular. Selain itu, medium yang digunakan antara penyebab seseorang itu populariti. Ustaz Azhar Idrus menggunakan youtube, CD dan facebook.

Dan ada juga populariti itu datang dari bakat, ilmu, harta dan pangkat.
Populariti juga hasil kebijakkan seseorang meletakkan subjek[diri, isu] menepati kehendak semasa disamping memainkan subjek dalam masyarakat.

Ahli komuniti perlu membezakan populariti dengan kompentennya hasil kerja seseorang. Adakah memimpin demonstrasi dan kebolehan pidato berapi dan humor itu dijadikan indek dalam menilai kompentensi kerja seseorang? Ahli komuniti perlu prihatin dan bijak. Jangan kebaikan dan kemesraan mereka membutakan penilaian kita terhadap kualiti kerja atau kebenaran yang dimiliki mereka.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.