Followers

Monday, April 05, 2010

Aktivis Mahasiswa: Ahmad Najmi Muhammad

Sewaktu aku bergelar mahasiswa di Universiti Malaya, aku ada seorang sahabat bernama Ahmad Najmi. Dia berasal dari negeri Kelantan. Aku tidak tahu di mana dia sekarang. Kali terakhir, aku mendapat tahu dia bertugas sebagai PTD di Puterajaya. Kami sama-sama dari kuliah Syariah dan menginap di Asrama Pantai Puri yang terletak di sebelah Hospital Pantai, Kuala Lumpur.

Ahmad Najmi Muhammad(Gambar dari facebook)

Beliau adalah antara sahabat rapatku. Banyak kenangan bersamanya.

Sewaktu Demostrasi membantah kemasukan pasukan kriket Israel ke Malaysia, ramai mahasiswa yang terlibat. Ada mahasiswa ditangkap dan ramai yang diburu. Polis telah menceroboh masuk ke asrama dan mencari mahasiswa yang terlibat. Sesiapa yang matanya kemerahan dek air pemedih mata dari water canon, adalah sasaran pihak polis. Hari itu, aku solat jumaat di masjid Ar-Rahman. Ahmad najmi juga solat di sana. Selepas Jumaat, tiba-tiba ada laungan bersulam takbir. Aku dan Ahmad Najmi menggabungkan diri dalam arus mahasiswa di pintu gerbang masuk Universiti Malaya. Ketibaan polis dengan water canon agak cepat. Aku menyusup menjauh. Akhirnya lari pulang ke asrama. Setelah kejadian itu, Ahmad Najmi menunjukkan kepadaku penampilan beraninya dalam sekeping gambar. Dia berdiri di depan water canon sambil mendepangkan tangannya. Aku salute kepadanya atas keberaniannya serta semangatnya. Dalam hal ini ternyata dia lebih berani. Namun, dalam kejadian itu, dia tidak tertangkap.

Sebenarnya, sewaktu zaman pengajianku, banyak sekali siri demonstrasi. Pantang ada isu, para mahasiswa dan mahasiswi akan bangkit berdemostrasi di masjid dan juga simpang jalan. Mahasiswa zamanku itu, agresif dan responsif.

Pada satu ketika, aku membocengnya dengan motosikal miliknya pulang dari kuliah. Waktu itu, Akademi Pengajian Islam bernama Akademi Islam dan terletak di sebelah Fakulti Undang-Undang. Ketika kami melintas di depan perpustakaan, Ahmad Najmi memberitahuku supaya memperlahankan motosikal kerana ada sebuah kereta polis di depan kami. Katanya, polis dalam kereta itu tidak memakai tali pinggang kaleder. Dia mahu menegur polis-polis itu. Aku memotong kereta polis itu dan kemudian Ahmad najmi memberitahu bahawa dia telah memberi isyarat tali pinggang kaleder kepada polis itu. Kami ketawa kerana puas dapat menegur polis. Polis selalu menyaman orang kerana tak pakai tali pinggang kaleder tetapi mereka sendiri tak memakainya.

Aku memandu motosikal sehingga melepas Dewan TNC. Tiba-tiba sebuah kereta membunyikan hon di belakang. Ahmad Najmi memberitahuku bahawa kereta polis tadi sedang mengejar kami. Tak sempat nak memecut motosikal, kereta polis itu membuat potongan dan memberhentikan kereta di depan kami. Dua pegawai polis keluar dan menahan kami.

"Apa kamu buat tadi?", salah seorang pegawai polis yang agak berusia dan gempal menyergah kami. Dia menyuruh aku mematikan enjin motisikal.

Enjin motosikal aku matikan. Aku terdiam. Kecut perut.

"Apa isyarat yang kamu buat tadi?, sekali lagi polis itu menyergah.

"Saya tegur encik tak pakai tali pingang keleder...", Ahmad Najmi bersuara. Mungkin antara berani dan takut juga.

"Ooo...kamu tahu ke undang-undang polis?, tanya pegawai polis itu dengan nada mengherdik.

Kami terdiam. Sejak kanak-kanak lagi polis adalah manusia yang aku takuti. Aku terbayang kertas-kertas saman di muka polis kerana pengalaman zaman remajaku menjurus ke arah itu.

"Kuliah apa kamu ni?"soal pegawai polis itu.

"Syariah perundangan encik",sahutku.

"Dah baca akta polis ka?"tanya pegawai polis itu lagi.

"Belum encik"aku cepat menjawab. Harapanku agar kami segera dilepaskan untuk meneruskan perjalanan.

Disoal oleh polis amat merimaskan.

"Kalau tak tahu buat cara tahu...untuk pengetahuan kamu, kalau polis naik kereta resmi, polis tidak terikat dengan undnag-undang jalan raya. Polis boleh tak memakai tali pinggang kaleder kalau ia mmenyusahkannya...mungkin menghalang kelancarannya memburu penjenayah....", pegawai polis itu menjelaskan.

Dia meminta lesen. Mujur aku ada lesen. Setelah puas berleter dia pun berlalu.

Pengalaman itu tak dapat kulupakan. Sesekali, ketika mengenangkan, aku terseenyum sendirian.

Apakah Ahmad Najmi masih ingat peristiwa itu?

Mengingat Ahmad Najmi, aku teringat kereta volkswagen putihnya yang di gelar si Kumbang Durjana. Dalam masa yang sama, aku dikaitkan dengan Si Belalang Padi oleh sesetengah teman kerana mempunyai sebuah motsikal hurricane. Motosikal tersebut masih aku simpan di kampung dan masih boleh dinaiki biarpun sudah lebih 12 tahun berlalu. Aku sayangkannya kerana ada nostalgia padanya.

Mengingat Ahmad Najmi aku teringat keluhannya kepadaku pada satu ketika bahawa dia telah jatuh hati kepada seorang siswi teman sekuliah bernama Zainab, seorang gadis Kedah. Luahannya itu di saat kami sedang sibuk menyiapkan tesis akhir di tahun empat. Ahmad Najmi memintaku karangkan sebuah surat untuk diberikan kepada Zainab. Aku pun karangkan dengan ayat-ayat metafora dan rayuan cinta. Ahmad Najmi menambahkan beberapa perkataan yang ingin ditambahkan. Dia menulis tambah...dari Perindu Mimpi. Surat itu dimasukkan dalam sampul dan keesokan harinya dia mengajakku mencari motosikal Zainab. Selepas Kuliah, dia meberitahuklu bahawa surat itu telah diletakkan dalam raga motosikal Zainab.

Hari-hari sesudah itu, aku mendapat tahu mereka telah saling menerima satu sama lain. Selepas tamat pengajian, mereka telah berkahwin. Ahmad Najmi mendapat tawaran jawatan PTD sementara aku berkelana ke Pahang memikul idealisma perjuanganku. Sesekali turun ke Kuala Lumpur, aku singgah bertandang menziarahi pasangan sahabat sekuliahku itu.

Kini setelah sekian tahun berliku yang bersilih ganti, kami telah saling menjauh. Aku telah terhumban pula ke Sabah dalam tugas keguruan.

Kini, dalam masa terluang dan menjernihkan memori, aku mengenang sahabat silam itu yang pernah berpencak tari denganku dalam secebis episod kehidupan.

Posted by Ust Kama at 10:01 PM

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.