Followers

Monday, July 14, 2008

agenda politik peribadi

AGENDA POLITIK PERIBADI

Mohd Ezam Mohd Nor adalah pemimpin yang kukagumi semangat, cara perjuangan dan pidatonya. Kemasukkannya ke dalam UMNO merupakan berita sedih bagi pihak yang mencintai perubahan dan anti rasuah. Lubang tahi juga pilihanmu saudara Ezam. Penulis tidak akan ikut setia kepada pemimpin zaman ini hatta kepada Tuan Guru Nik Aziz sekalipun kerana manusia zaman ini hatinya berdebu dengan kepentingan peribadi. Penulis akan terus bersama al Quran, sunnah dan ulama tradisi yang soleh tanpa fanatik terhadap manusia alim atau mazhab tertentu.

Kepergian Ezam ke dalam lubang tahi, dikhabar GERAK diambil alih oleh pemuda pilihan Norza, Saudara Nazri Yunus. Taniah. Nazri Yunus adalah bekas Presiden PMIUM. Diharap anak muda ini terus radikal terhadap perjuangan membanteras korupsi dalam masyarakat moden sekarang. Persoalan yang timbul, adakah perjuangan GERAK tanpa agenda tertentu(agenda peribadi dan legasi Ezam) akan berjaya?.

Secara peribadi, penulis melihat saudara Nazri Yunus sudah memperalatkan PMIUM untuk kepentingan peribadi beliau. Modal perjuangan di kampus telah mengangkat namanya sehingga dikutip oleh Dato Norza(jaringan KJ) menjadi ayam tambatannya. Kini, jaringan KJ ini telah membenarkan saudara Nazri menjadi orang GERAK. Jadi, saudara Nazri telah berjaya memperalatkan PMIUM dan GERAK untuk agenda peribadi untuk diri dan tuannya.

Penulis bukan nak memburukkan saudara Nazri tetapi beliau contoh terkini yang dekat di hati di mana seorang pemimpin mempunyai agenda peribadi tersendiri.

Para pimpinan terutamanya Majlis Syura Kampus harus lebih berhati-hati dalam pemilihan pimpinan kampus. Dan pimpinan kampus harus sedar tanggungjawab mereka kepada perjuangan bukannya mengukir nama dalam kitab sejarah. Para pengikut, kalian jangan jadi hamba pimpinan tanpa berfikir. Watak Mahathir pada zaman Pak Lah, watak saudara Tuan Kamarul pada zaman saudara Khairul Anuar Mat Zuki(mat sabu junior) perlu ada agar minda pengikut tidak terjajah.

Fenomena pimpinan mempunyai agenda peribadi akan terus ada. Sejarah membuktikan ia tidak pernah berakhir. Pastinya, kita perlu hadapi dengan sabar dan menerima kenyataan.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.