Followers

Tuesday, September 07, 2010

Mahasiswa Dibenarkan Berpolitik

Maka terkentut gembiralah para pemimpin mahasiswa setelah ada ketua sayap pemuda dan seorang mantan Presiden Majlis Belia Malaysia bersetuju mahasiswa berpolitik.

Suka atau tidak, golongan mahasiswa sebenarnya telah berpolitik. Ini tidak termasuk yang memang hantu politik kepartaian sehingga tugas hakiki tersadai dan memonteng diri. Tiada guna kita beralasan AUKU untuk menidakkan mahasiswa berpolitik. AUKU sepatutnya menjadi azimat kekuatan bagi mahasiswa memperjuangkan misi keadilan dan kebenaran yang dicita-citakan. Bukannya mengharapkan keselesaan dan ruang daripada belas ehsan pemerintah.

Bagi saya, suara dua orang tokoh parti pemerintah itu hanyalah umpanan indah untuk anak muda sempena menunggu kehadiran PRU 13. Jika mahasiswa bebal dengan keseronokan itu, rancangan menumbangkan kezaliman sebenar akan terkubur.

Mitos ini mungkin muncul: kedua-dua ahli parlimen ini perlu diselamatkan kerana mereka pro mahasiswa dan salah seorang bermazhab al attas yang mencintai ilmu. Adakah umpanan palsu ini ditelan enak oleh mahasiswa bebal?. Jangan mitos ini menjadikan cerita benar.

Jangan harapkan mereka. Kamulah mahasiswa yang harus berjuang menegakkan kehendak kebenaran dan keadilan. Jika kamu harapkan mereka, kamu hanyalah mengejar tompokan air di padang pasir. Ingatlah kamu, bahawa mereka pihak yang ada kuasa mengubah tetapi masih bermain ‘sembunyi-sembunyi’ idea sesama mereka. Jangan tertipu dengan helah pihak pemerintah yang selalu membohogi rakyat.

Saya secara peribadi tidak mengemari cadangan mahasiswa dibenarkan terlibat dalam politik kepartaian kecuali dengan syarat:

1. Tugas politik kepartaian tidak menganggu tugas hakiki seorang penuntut ilmu. Menuntut ilmu adalah keutamaan daripada politik kepartaian. Buktikan dalam ijazah kamu yang kamu cemerlang dalam akademik dan kepimpinan.

2. Politik kepartaian seharusnya menyebabkan mahasiswa berpihak, binalah kekuatan politik mahasiswa yang mempunyai kuasa penentu untuk memihak. Mana-mana parti politik yang mengutamakan keadilan untuk rakyat disokong oleh gerombolan mahasiswa bukannya menjadi barua parti tertentu.

3. Jaminan bahawa pimpinan mahasiswa dapat mengawal displin anggota mereka agar tidak berlaku kebocoran ideology yang menyesatkan dan tindakan politik berasaskan emosi.

Jika Berjaya dalam ketiga-tiga syarat di atas. Kamu wahai mahasiswa boleh terlibat dalam politik kepartaian.

Yang pasti kesibukkan sekarang masih tidak mencukupi untukmu?

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.