Followers

Tuesday, September 07, 2010

Aku Mahu Jadi Sosialis?

Oleh Abu Muhammad

ya !
ada yang jaya, ada yang terhina
ada yang bersenjata, ada yang terluka
ada yang duduk, ada yang diduduki
ada yang berlimpah, ada yang terkuras
dan kita disini bertanya :
"maksud baik saudara untuk siapa ?
saudara berdiri di pihak yang mana ?"
WS Rendra

Zaman anak muda terutamanya zaman mahasiswa merupakan zaman yang kaya dengan idealisme, semangat dan tenaga. Ia penuh keseronokan, kekinian dan kecanggihan. Tanpa iman dan taqwa, zaman anak muda menyebabkan kita terhumbang ke lembah kesesatan pemikiran dan akhlaq.

Zaman anak muda dijadikan zaman perencaman budaya dan pemikiran. Budaya dan pemikiran ini secara automatiknya tersaring apabila sampai waktu serunya dimana anak muda akan cuba memutlakkan budaya dan pemikiran sebelum mencapai kematangan manusia dewasa. Apapun kemutlakkan ini tidak hakiki dan jika tersesat boleh kembali ke pangkal jalan.

Di kampus, ada kumpulan yang unik dalam budaya dan pemikiran mereka. Mereka ada pelbagai nama. Mereka berada dalam wasilah seni, kebajikan, hak asasi manusia, budaya, pemikiran revolusi, pro rakyat marhaen, menentang arus perdana, anti protokol, formaliti dan skema, anti organisasi yang formal, pro kebajikan, liberalis, sosialis hatta mengaku komunis. Mereka ini berada di tengah-tengah pengulatan di antara mahasiswa pro pembangkang dan pro kerajaan. Dan mereka boleh berada di pihak berbeda dalam waktu berbeda.

Jiwa memberontak, pro rakyat marhaen dan jiwa revolusi apatah lagi meminati ikon mahasiswa menggugat seperti Anwar Ibrahim dan Hishamuddin Rais menyebabkan ramai anak muda kampus cuba mengakui diri sebagai sosialis atau Islamis. Kembara diri di kampus menyebabkan aku lebih memilih menjadi sosialis, kononnya. Sosialis yang tidak pasti ketulenannya.

Ada orang melihat sosialis pada fizikalnya, berbaju jean, berbaju dalam baju pagoda atau T shirt ‘peluah rasa hati anak muda’, seluar jean lusuh, selipar jepun tetapi bagi aku menjadi sosialis ini perlu datang daripada fikrah atau paradigma serta pemikiran sosialisme. Oleh kerana aku pencari identiti, aku bukanlah sosialis tulen atau totok.

BUANG BANGSA DAN BUANG AGAMA

Sebagai mahasiswa pencari identiti, aku tidak membuang agama walaupun dalam proses menjadi sosialis. Aku bukanlah golongan menganggap sosialisme itu sebagai cara hidup. walau bagaimanapun, cubaan membuang bangsa dan pro rakyat marhaen masih terlekat dihatiku.

Menjadi kelucuan apabila aku pernah cuba membuang Melayu kononnya apabila beraya menggunakan baju pagoda putih, berkain pelikat dan berselipar jepun. Dan sampai sekarang aku masih tidak bersetuju konsep raja atau sultan walaupun aku seorang Melayu.

Dengan membuang bangsa dan agama, manusia akan bersatu dalam satu ideologi. Kemajmukan kaum dan agama dalam kumpulan ideologi akan mempengaruhi gerak-gaya atau kehidupan seseorang itu.

HEDONIMSE

Kalau komunis atau sosialis, ‘bacaan Quran’ bagi mereka adalah seni. Seni puisi, seni tulis, seni lukis dan seni muzik antaranya. Teringat kisah Persatuan Bahasa Cina Universiti Malaya pada tahun 1970an dimasuki oleh anasir komunis dengan menggunakan seni teater untuk membajai pemikiran mereka.

Sekarang, anak muda memang gila muzik. Medium ini digunakan untuk penyebaran ideologi selain kuliah atau usrah berkala yang dilakukan oleh pengiat ideologi. Ada nama APUKE, ada nama diskusi tek tarik, kuliah revolusi perancis atau pelbagai nama. Pentingnya unsur-unsur minor dapat ditanam dalam pemikiran penghadirnya.

Ia mudah sebagaimana filem-filem barat menusukkan kebebasan seksual melalui sedikit adegan seks dalam kebanyakkan filemnya. Jika selalu dilihat dan didengar, akhirnya ia akan mendaging dalam pemikiran anak muda yang dahaga diskusi, wacana dan kehausan jiwa.

Ditambah lagi, unsur-unsur kebebasan pengaulan bahkan berakhir di tilam disediakan bagi yang berminat dan telah hilang jatidiri bangsa dan agamanya.

disinilah sifat berhat-hati dan ketaatan kepada ajaran serta jatidiri perlu ditanam dalam berinteraksi dengan mereka. Berkawan tanpa dipengaruhi. Inilah baru mahasiswa berjiwa matang.

TAFSIR SURAH YUNUS

Aku masih pro rakyat marhaen dan anti pemerintahan beraja tetapi aku tidak jadi sosialis.

Aku hanya mahasiswa pencari identiti sesekali tersilap langkah kerana tidak berhati-hati dalam memilih.

Pertemuan aku dengan tafsir surah Yunus, satu tafsir syarahan Tuan Guru Nik Aziz mengubati jiwaku bahawa unsur-unsur kebajikan, pro rakyat marhaen memang terdapat dalam Islam. Tidak usah mencari kelainan dengan bergelumang dalam sosialisme.

Sampai tuakah kita nak berasimilasi dalam sosialisme?

Sampai tuakah kita nak berjiwa muda?

Kah..kah..kah.. mengkomedikan peristiwa dengan penuh keinsafan.

Jadi ada yang bertanya, Siapakah aku?

Aku pengikut Muhammad, pencinta Allah dan Islam totok.

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.