Followers

Wednesday, October 21, 2009

AGENDA MAHASISWA DAN TAHI AYAM

Dewasa ini, kelihatan gerakan mahasiswa keliru terhadap isu-isu semasa yang lebih utama harus ditangani. Isu yang dilihat popular disantuni. Mahu popular dirikah sahabat mahasiswa atau cuba bermain-main retorik dengan isu-isu itu?.

Agenda mahasiswa mestilah isu rakyat yang tidak semestinya politik atau isu popular. Isu rakyat walaupun terceruk berada di Kalabakan , Sabah atau nun jauh di Belaga, Sarawak. Isu rakyat mesti dekat di hati para aktivis mahasiswa.

Jangan jadikan agenda mahasiswa seperti tahi ayam. Najis yang kehangatan panasnya seketika sahaja. Apabila Dato Seri Najib berpekik 1Malaysia, 1malaysialah kita. Lihat agenda najis penubuhan Kelab 1 Malaysia. Apa ke jadah agenda penubuhan kelab ini?. Tak cukup najiskah Kelab Islam Hadhari yang tak berberita di UM itu. Begitu juga dengan penubuhan Kelab Kartika, si gadis nak bersebat oleh puak GMI khabarnya. Macam tahi ayam dengarnya. Sebab agenda seumpama ini hanya bersifat populis sahaja. Kita sokong undang-undang syariah celupan sekular bukannya yang haq milik Allah SWT.

Berjuanglah dengan isu rakyat. Saya sangat bersetuju dengan GAMIS apabila mereka menubuh SPIN. Tapi isu pendidikan Islam ini nampak layu kerana ia tidak popular. Begitu juga STIGMA GAMIS harus ada isu nak diperjuangkan dalam jangka masa panjang. Contoh Dasar Wanita Islam. GM haruslah mencontoh NGO tertentu seperti UNGGAS(NGO menangani gejala sosial), API (sayap muda Persatuan Ulama Pulau Pinang), CAP, SAM, TERAS dan SPAQ dalam beraksi.

Sahabat mahasiswa, kalian bukan tahi ayam tapi jangan nampak bersemangat tahi ayam..

21/10/09

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.