Followers

Friday, November 23, 2007

Oh Dzulkhairi: Warkah Untuk Pak Alim

OH DZULKHAIRI…Warkah Untuk Pak Alim
Oleh mamat.com

Penulis ada membaca beberapa nukilan saudara Mohd Dzulkhairi Mohd Nor, Presiden PMIUM, tergeli hati memikir betapa sakitnya kepala saudara dzul yang dikhabarkan warak dan alim ini. Kebanyakan tulisan dzul mengambarkan kekecewaan dan kesedihan pak alim ini. Pak alim ini cuba mendapatkan hasil tergesa-gesa dalam perjuangannya tetapi kurang berjaya. Kesian.

Dalam akhbar siasah, pak alim ini telah mengulang kembali idea gerakan dakwah yang popular pada awal abad ini iaitu menggerakkan gerakan dakwah berteras kebajikan. Satu cadangan yang baik. Pak alim ini menyatakan edaran risalah, nadwah dan ceramah tidak memberi impak yang besar. Dalam konteks ini, kaedah tradisi ini tidak boleh dikesampingkan tetapi dijalin bersama dengan kaedah kebajikan yang dikatakan.

Saudara dzul sebagai pimpinan harus menjelaskan kebajikan semacam mana yang dingini oleh Gerakan Mahasiswa Islam pimpinan saudara. Saudara harus ingat setiap kebajikan yang dilakukan memerlukan pengorbanan yang tinggi terutama dari segi tenaga, kewangan dan masa. Mampukah saudara?. Saudara harus menunjukkan cara bukannya menyatakan dalam bentuk umum yang boleh ahli-ahli pimpinan saudara sama-sama menghentak-hentak kepala bersama saudara akibat kedogolan mereka. Sanggupkah saudara menjadi orang pertama berdiri mengurusi aktiviti kebajikan yang saudara ingini?.

Pak alim menyatakan “pendakwah nampaknya kaya strategi tetapi agak lembap menggerakkannya.” Siapa pendakwah tu?. Saudarakah?. Saudara mesti ingat, saudara berani mengambil tampuk Presiden PMIUM dan GAMIS, oleh sebab itu, saudara harus berani bertanggungjawab menggerakkan aktiviti PMIUM dan GAMIS. Saat lucu atau tidak itulah adalah hasil usaha aktiviti di bawah kepimpinan saudara. Sepatutnya saudara akan dinilai sama ada layak atau tak menjadi Mr.Bean bagi GAMIS dan PMIUM ini.

Persoalan yang menghantui sekarang, sejauh mana peranan pak alim ini melakukan lonjakan usaha untuk mengerakkan GAMIS sebagai badan mahasiswa Islam terbesar di Negara ini? Saudara mesti ingat, saudara adalah ideolog bagi gerakan ini. Maju-mundur gerakan ini terletak diatas kebijaksanaan saudara. Tak usah saudara nak salahkan metode Hasan al Banna. Cipta dan laksanakan metode baru saudara jika mampu. Jangan nanti nama saudara terpapar dalam sejarah pimpinan mahasiswa yang meneruskan lagi kelucuan yang dilaksanakan oleh saudara Ahmad Shabery Cheek, Mohd Fuad Zakarshi dan kekanda saudara, Nazree Yunos.

23/11/07

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.