Followers

Thursday, September 03, 2009

NASIHAT UNTUK MAHASISWA 1

Oleh WAN Ziarahsufi

Sungguh lama saya tidak berbicara tentang mahasiswa. Saya kembali menyuarakan isu mahasiswa ekoran adanya seorang adik yang selalu berceloteh tentang minatnya tentang alam mahasiswa. Saya bukanlah insan yang layak untuk menasihati para mahasiswa yang bijaksana. Lagipun saya bukanlah pimpinan atau aktivis mahasiswa. Saya hanya peneliti gerakan mahasiswa.

Bagi saya, mahasiswa harus memperkemaskan kembali fundamental aktivis gerakan mahasiswa. Di bawah ini adalah teras kepada pemikiran mahasiswa.

1. Al Quran dan hadith

Al Quran dan hadith perlu menjadi ‘wirid’ harian para mahasiswa. Mahasiswa harus membaca al quran dengan kaedah luar biasa. Hentikanlah pembacaan cara lama yang kaku dan tidak bercambah. Baca dengan faham dan berfikir-renung. Paling bagus, mahasiswa membaca al Quran dengan tafsirnya, paling lekeh dengan terjemahan sahaja. Carilah kitab tafsir sama ada membeli atau fotostat. Hadith juga harus ditekuni. Paling kurang, satu hadith, satu hari. Kitab hadith yang wajib ada pada mahasiswa ialah Kitab hadith Sahih Bukhari dan Muslim.

Saya menyatakan kepentingan al Quran dan haditih kerana ia adalah sumber kekuatan idealisme kita. Ulama/cerdik-pandai dahulu merenungi ayat-ayat al Quran sehingga mengeluarkan idea-idea baru. Al Quran jika difikir-renung akan menelurkan idea baru dan ia akan terus hidup dengan idea baru jika kita mengkaji-dalamkannya. Sebab itu kita dapat melahirkan tokoh-tokoh Islam sepanjang zaman dengan idea baru.

Wahai adik mahasiswa!

Jangan sesekali kalian menjadikan idea tokoh-tokoh tertentu terutamanya daripada kalangan cendikiawan kafir sebagai teras pemikiranmu.

2. Ulama Haraki

Sumber kedua bagi pemikiran kita ialah ulama haraki. Siapa ulama haraki? Ulama haraki ialah ulama yang beramal dengan ilmunya, berdakwah, memimpin dan Islam sebagai cara hidupnya sama ada dalam politik, sosial dan ekonomi. Ulama haraki hanya berpegang kepada al Quran dan hadith.

Ulama yang kita boleh rujuk ialah Ustaz Hassan al Banna, Syed Qutb,Ustaz Fathi Yakan, Ustaz Muhammad al Ghazali, Sayyid Sabiq dan lain-lain. Ulama Haraki ini berpengalaman dalam perjuangan dan tinggi ilmunya haruslah kita santuni.

3. Pemikir Islam

Idea pemikir Islam juga harus kita kaji dan bahaskan dalam forum dan usrah kita. Pemikir Islam seperti Iqbal, Syed Muhammad Naquib al attas, Bennabi, Ismail al Faruqi dan lain-lain perlu dijadikan sumber kajian dan perbahasan.

4. Pemikir Pro Rakyat

Kajian ini penting bagi mendekatkan hati mahasiswa dengan rakyat. Antara tokoh yang boleh dikaji pemikiran ialah SM Mohamed Idris dan Ali Shariati.

5. Pemikir Bukan Islam

Selepas kita menghadami teras pemikiran mahasiswa Islam(1-4) barulah kita mengkaji pemikiran tokoh daripada kalangan bukan Islam sama ada dari Barat atau Timur
Apa yang perlu Mahasiswa lakukan?

Saya sangat menghormati dan meraikan walaupun bersifat pro-kontra terhadap faham perubahan yang diinginkan oleh saudara Dzulkairi, Presiden GAMIS dalam persoalan pengislahan sistem tarbiyah dan saudara Sosialis Kanan dalam persoalan falsafah. Idea mereka menarik.

Faham perubahan ini yang kita perlu lakukan berlandaskan kajian 5 perkara di atas(dengan terlebih dahulu menghadami 4 perkara). Cuma kita perlu berhati-hati agar kita tidak mabuk dengan faham perubahan yang dicanang.

Saya mengkagumi Mazhab pemikiran al Attas. Mazhab ini penting bagi menjernihkan kembali imej Islam dalam kalangan cendikiawan Barat, sekaligus berupaya mengIslamkan cendekiawan tersebut serta ilmunya. Dalam kalangan elitis politik, elitis ekonomi dan elitis ilmu, mazhab pemikiran al Attas harus ditanam agar kuasa yang mereka ada dikemudikan oleh Islam. Cuma berupayakah mazhab pemikiran al attas mengatasi fahaman waham yang mendominasi pemikiran elitis dan rakyat di negara kita?. Kalau berjaya, apakah peratusannya?.

Sebenarnya, untuk berjaya kita memerlukan politik-kuasa sama ada dalam kepimpinan negara atau organisasi. Revolusi pemikiran perlukan politik-kekuasaan. Ya, betul jika mengatakan aspek pendidikan memainkan peranan penting dalam revolusi pemikiran tetapi aspek pendidikan selalu dicantas oleh politikus berfahaman waham tadi. Contoh, apa yang berlaku pada ISTAC, kubu prof al Attas sendiri. Tanpa politik-kekuasaan, kita akan disepak.

Wahai mahasiswa!

Fahaman Perubahan yang kalian canangkan haruslah pro rakyat. Jernihkan pemikiran rakyat dan berkebajikan. Jangan mabuk dengan falsafah yang menyejuk-bekukan kita di dalam bilik kuliah atau mesyuarat. Berfalsafah atau berbahas bagus tetapi jika ia tiada kesudahan, kita telah merugikan masa. Sifat ilmu ialah beramal dan praktikal. Ilmu diajarkan oleh Rasulullah SAW ialah ilmu praktikal dan untuk rakyat. Bukan untuk sebahagian manusia. Jangan kita berfalsafah yang melalai tanggungjawab kita dalam menyedarkan rakyat.

Kata Imam al ghazali, ilmu tanpa amal ialah gila dan amal tanpa ilmu adalah sia-sia. Ilmu yang dicari perlu mendorong kita taat pada Allah dan kita mendorong orang lain untuk taat kepada Allah.

Ingat!! tanggungjawab kita ialah menyedarkan rakyat. Mahasiswa harus menjadi pemikir celik , berfaham perubahan dan sedar tanggungjawab sosialnya. Ali Shariati menyatakan golongan celik bertanggungjawab memberi kesedaran kepada masyarakat umum serta memberi kepimpinan intelektual dan sosial kepada mereka.

Wahai Mahasiswa!

Anda sepatutnya menjadi golongan celik tersebut

No comments:

Nota Diri

Nama: Mohamad Ridhwan Bin Alias

Pendidikan

+ Mendapat pendidikan dalam Ijazah Sarjana Muda Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (Major: Sejarah, Minor: Antropologi dan Sosiologi)

+ Diploma Pendidikan, MPTAA

Fokus Penulisan

+ Sejarah dan politik terutamanya di Malaysia, Timur Tengah, Gerakan Islam dan Gerakan Mahasiswa/Anak Muda.

Penafian

+ Penulis bukan ustaz
+ Penulis bukan pakar
+Segala pembacaan perlu dibuat lebih lanjut untuk pemurnian fakta.
+ Segala penulisan adalah pendapat peribadi.